Stop Durhaka Pada anak


Hari ini 20 November, menurut kalender Unicef adalah peringatan "Hari Anak-anak Sedunia" (Universal Children Day), walaupun di banyak negara hari anak dirayakan tanggal 1 Juni, dan di negara kita bahkan Hari Anak Nasional diperingati setiap tanggal 23 Juli. Tidak masalah kapan diperingati yang penting bahwa kita tidak lupa hak-hak anak, baik anak kita atau anak siapapun, dan menghormati mereka kapan saja dan dimana saja.

Bertepatan dengan peringatan Hari Anak-anak Sedunia ini, saya menyerukan sebuah propaganda kampanye yang berjudul: "Stop Durhaka Pada Anak". Kalau kemarin pada acara kampanye stop kekerasan pada anak, yang dicanangkan Ibu mentri Negara Pemberdayaan Perempuan, Meutia F Hatta, tidak ada bannernya, propaganda yang saya ajak ini disertai banner yang bisa dipasang diblog dan situs masing-masing, banner bisa didapatkan di akhir postingan ini atau di sidebar blog ini.

Dan dengan ini saya tulis sebuah artikel sekitar kekerasan dan kedzaliman yang sering menimpa anak-anak.

Stop Durhaka Pada Anak
Oleh Noor.A

Kata durhaka biasanya identik dengan perilaku negatif anak terhadap orang yang lebih tua, baik perilaku itu dengan lisan (bicara keras, membangkang, mengumpat, memaki dan lainnya), atau bahkan dengan perbuatan fisik seperti memukul dan lainnya.
Sedangkan perbuatan yang sama, bila dilakukan oleh orang yang lebih dewasa dan besar kepada anak-anak yang lebih kecil, maka jarang kita dengar penggunaan kata durhaka pada situasi ini.
Padahal inti perbuatannya sama, yaitu perilaku negatif.

Materi-materi pendidikan yang kita terima, baik itu pelajaran akhlaq di sekolah, ceramah-ceramah keagamaan, khutbah jum'at bahkan dongeng dan lainnya, juga mendukung penggunaan kata durhaka hanya untuk perilaku negatif anak kepada orang dewasa terutama orang tua. Maka sejak kecil kita sudah sering mendengar dalil tentang ancaman neraka bagi anak yang durhaka pada orang tua, dongeng Malin Kundang dan lainnya.

Benarkah hanya anak-anak yang bisa berbuat durhaka, benarkah doktrin agama dan kultur masyarakat hanya menghukumi anak-anak yang durhaka sedangkan perilaku negatif orang dewasa pada anak tidak dihukum?
Atau hanyak karena ego orang dewasa saja, sehingga doktrin-doktrin yang menghukumi perbuatan negatif orang dewasa pada anak-anak tidak diajarkan, dan tidak dijadikan tema ceramah atau jadi sebuah dongeng?
Karena biasanya orang dewasalah yang mengajar, berceramah dan mendongeng dan anak-anak yang menjadi objeknya, sehingga kesempatan baginya menggunakan posisinya yang diatas untuk menyoroti perilaku negatif yang ada dibawahnya?

Bukankah agama juga mengancam perilaku negatif orang dewasa? Bahkan hanya karena tidak memberi makan seekor kucing dan menyebabkannya mati bisa memasukkan seseorang ke dalam neraka? Tentunya hal itu bila dilakukan pada anak manusia hukumannya lebih berat?

Salah Faham Doktrin Agama
Rasulullah Muhammad bersabda: "…dan pukullah dia bila tidak mau sholat (meninggalkannya) ketika sudah berumur 10 tahun…".
Sabda Rasulullah diatas adalah diantara sabda-sabda beliau yang sering dijadikan dalih dalam peristiwa-peristiwa kedurhakaan dan kekerasan orang tua kepada anak-anak.
Dijadikan alasan oleh sebagian orang yang alergi dengan dogma-dogma agama untuk menyerang dan menyalahkan agama sebagai salah satu sumber terbesar terjadinya kedurhakaan (kekerasan) anak.
Sebaliknya dalil-dalil yang sama juga dijadikan tameng bagi orang-orang yang lemah iman dan akhlaq untuk melegitimasi kekerasan yang dilakukannya terhadap anak-anak.

Dalil diatas adalah benar perkataan Rasulullah Muhammad, tapi memahaminya hanya dengan tekstualnya tanpa melihat kepada konteks dan aspek filosofinya tentunya sebuah cara yang tidak tepat untuk memahami teks agama.

Hukuman dan Kekerasan
Konteks dari hadits tentang memukul anak yang tidak sholat setelah diperintah adalah sebuah hukuman untuk mendisiplinkan anak dalam rangka pendidikannya. Dalam semua buku pendidikan, kebanyakan penulis menyatakan bahwa salah satu metode pendidikan yaitu penerapan hukuman.
Samakah Hukuman dengan kekerasan Fisik?
Secara fisik mungkin kadang-kadang hukuman mempunyai persamaan dengan kekerasan, diantaranya misalnya berupa pukulan. Tetapi secara esensi, hukuman dan kekerasan adalah dua hal yang sangat jauh berbeda.

Hukuman adalah sebuah metode yang mutlak diperlukan dalam proses pendidikan dimana pasti akan terjadi kesalahan-kesalahan dan tindakan ketidak disiplinan yang dilakukan oleh peserta didik atau anak. Di sini hukuman bertujuan supaya anak belajar dari kesalahan yang telah terjadi dan tidak mengulangi kesalahan yang sama dimasa yang akan datang.

Hukuman dilakukan setelah melalui proses pendidikan yang bertahap, dan merupakan tahapan paling akhir dari proses pendidikan dan perbaikan. Dr. Abdullah Nasih Ulwan dalam bukunya Tarbiyatul Aulad Fiel Islam (Pendidikan Anak dalam Islam) menyebutkan tentang tahap-tahan dan metode pendidikan yang baik yaitu melalui lima tahap:
1- Pendidikan dengan keteladanan
2- Pendidikan dengan adat kebiasaan
3- Pendidikan dengan nasihat
4- Pendidikan dengan perhatian
5- Pendidikan dengan hukuman

Proses pendidikan dan perbaikan bila dilakukan dengan melalui tahapan-tahapan diatas, mungkin akan sangat jarang akan sampai pada tahapan kelima yaitu hukuman. Kita ambilkan contoh pendidikan untuk melatih dan menyuruh anak sholat. Dengan teladan dari kedua orang tua yang selalu sholat dan juga dengan adanya lingkungan anak (keluarga) yang juga selalu menjaga sholat, seorang anak mungkin akan dengan serta merta ingin meniru apa yang mereka lakukan, meskipun awal-awalnya hanya berupa gerakan fisik saja. Seorang anak kecil yang melihat ibunya bersiap-siap memakai mukena atau ketika mendengar seseorang mengucapkan Allahu Akbar, biasanya akan dengan serta merta dia mengankat kedua tangannya seperti gerakan orang yang bertkbir dalam sholat. Itu karena seringnya dia melihat contoh yang dilakukan oleh ibunya ketika sholat.

Bila memang perlu sampai tahap hukuman, maka hukuman fisik adalah pilihan terakhir, memperbaiki kesalahan bisa dilakukan dengan cara lainnya sebelum menghukum fisik, dengan isyarat, dengan tutur kata yang lembut dan tidak mencela, dengan kecaman yang masuk akal. Suatu hari seorang dari kampong datang kepada rasulullah dengan rambut yang awut-awutan, maka beliau memberikan isyarat dengan menunjuk rambut beliau, dan orang tersebut sudah faham dengan isyarat rasul dan kembali dengan rambut yang rapi.

Dan hukuman fisik yang dilakukan yang berupa pukulan, adalah pukulan yang tidak bertujuan untuk menyakiti, tapi bertujuan untuk menegur, maka pukulannya tidak boleh keras dan menyakitkan, tidak memukul muka dan anggota badan yang fital lainnya seperti kepala dada dan perut, tidak menimbulkan bekas dan diberlakukan hanya bagi anak-anak yang sudah cukup umur, dalam konteks hadits diatas yaitu berumur 10 tahun keatas.
Nabi Ayyub memberikan hukuman istrinya dengan memukulnya menggunakan siwak. Ibnu Abbas dalam mentafsirkan ayat ke 43 surat Annisa dalam Al Qur'an "…Dan pukullah mereka (istri-istri)", yaitu pukulan dengan siwak.
Siwak adalah sejenis kayu seukuran pensil, apakan memukul dengan siwak atau pensil akan menyakitkan fisik? Pasti tidak, karena memang tujuan hukuman disini bukan untuk menyakiti tetapi memberikan pelajaran.

Hukuman dan Emosi
Hukuman yang benar tidak boleh dijatuhkan ketika dalam keadaan marah dan emosi tinggi, karena hal itu akan sangat berbahaya. Dan hal inilah yang membedakan antara hukuman dan kekerasan fisik. Hukuman dilakukan dalam keadaan sadar dan penuh dengan nalar dan I'tikad baik untuk memperbaiki suatu kesalahan.
Sedangkan kekerasan fisik umumnya dilakukan karena emosi dan kemarahan. Walaupun sebabnya kadang-kadang sama yaitu kesalahan anak, tapi cara penanganannya yang berbeda. Hukuman yang dilakukan dalam keadaan marah biasanya akan berubah menjadi sebuah kekerasan fisik, karena itulah dilarang memberikan hukuman dalam keadaan marah sebelum reda kemarahannya, dengan duduk, berdiri berwudhu dan lainnya.

Bentuk-bentuk kedurhakaan Orang Tua Pada anak
Kita sering mendengar bahwa perkataan "ahh" (dalam Al Qur'an disebut dengan uff) yang bermaksud untuk penolakan atau pembangkangan bisa menyebabkan seorang anak disebut sebagai anak durhaka.
Demikian pula bila kata-kata bisa menjadikan orang tua menjadi seorang yang telah durhaka kepada anak dan telah melakukan kekerasan yang disebut dngan kekerasan verbal (verbal abuse), kata-kata yang keras seperti: "dasar bodoh", "anak cerewet" yang sering diucapkan dengan keras dan dalam keadaan emosi mungkin akan mempunyai pengaruh lebih buruk dari pukulan yang masuk akal. Apalagi bentuk-bentuk ucapan yang lebih keras dengan menyebut nama-nama penghuni kebun margasatwa untuk memanggil anak, kata-kata kotor bisa menjadikan seseorang durhaka kepada anaknya.

Bentuk kedurhakaan lainnya yaitu berupa kekerasan psikis dan emosi (emotional abuse) yang beruta penelantaran dan pengabaian hak-hak emosional anak, tidak memenuhi kebutuhan kasih saying anak, pelukan dan ciuman dan hak mendapatkan perlindungan, bisa menyebabkan orang tua durhaka.
Suatu hari Rasulullah mencium dengan kasih cucu beliau Hasan bin Ali, pada saat itu ada seorang bernama Aqra bin Habis yang melihat kemudian mengomentari perbuatan Rasulullah itu dan berkata: "“Sesungguhnya saya mempunyai sepuluh orang anak, tetapi sama sekali tidak seorang pun di antara mereka yang pernah saya cium”.
Dijawab oleh Rasulullah: “Aku tidak dapat menjamin kamu bila Allah mencabut rasa belas-kasihan dari hatimu. Hai Habis, siapa yang tidak mempunyai rasa belas kasihan, dia tidak akan mendapat rahmat”.

Kemudian bentuk kedurhakaan lainnya yaitu berupa kekerasan fisik (Physical abuse), bisa berupa pukulan, tonjukan, jambakan jeweran dan lainnya.

Dan yang akhir-akhir ini sering juga terjadi yaitu Kedurhakaan Seksual (Seksual Abuse), rabaan, colekan, eksploitasi, bahkan perkosaan… naudzubillah…

Dalam buku 20 perilaku durhaka orangtua terhadap anak, pengarangnya Drs.M.Thalib menyebutkan 20 hal yang bisa menyebabkan seorang disebut durhaka kepada anak, yaitu:
1. Salah memilih calon ibu atau ayah.
2. Menafkahi anak dari hasil yang haram.
3. Mengajak anak kepada kemusyrikan.
4. Menghalangi anak beragama dengan baik dan benar.
5. Menelantarkan nafkah anak.
6. Menelantarkan pendidikan anak agama anak.
7. Menempatkan anak di lingkungan yang rusak.
8. Memaksa anak menikah dengan orang yang tidak disukainya.
9. Merintangi anak menikah.
10. Memperlakukan anak tidak adil.
11. Membiasakan hal-hal buruk terhadap anak.
12. Menyerahkan asuhan anak kepada non muslim.
13. Membebani anak dengan tugas-tugas di luar kemampuannya.
14. Menghilangkan hak waris anak.
15. Melahirkan anak di luar nikah.
16. Membiasakan anak boros.
17. Menciptkan suasana maksiat di lingkungan rumah
18. Memberi nama yang buruk kepada anak.
19. Tidak mengakui sebagai anaknya.
20. Membunuh anak.

Seruan
Pada akhir artikel ini saya menyeru kepa saudara-saudara, terutama para orang tua, marilah kita didik anak-anak kita dengan cinta dan kasih saying, karena mereka adalah buah hati kita dan titipan amanat dari Allah yang akan kita pertanggungjawabkan nanti…
Wallahu A'lamu Bisshowab

Dibawah ini banner-banner yang bisa dipasang dib log dan situs, silahkan dipilih.


Propaganga



http://azfaazfa.blogspot.com
http://azfaazfa.blogspot.com
http://azfaazfa.blogspot.comhttp://azfaazfa.blogspot.comhttp://azfaazfa.blogspot.com

41 komentar:

  1. widie mengatakan...

    Terimakasih bun udah diingatkan...memang kita sebagai orang tua sering banget habis sabar kalo melihat sikap anak-anak sekarang yg sepertinya jauh lebih aktif dan agresif.

    Apapun alesannya memukul anak memang tidak dibenarkan yaa...walopun utk pendidikan misalnya membuat anak lebih disiplin tapi ternyata dengan pukulan ngga membuat sianak jd disiplin tapi malah jd berani.

    Duuhh..pusying ya bun..tidak mudah memang mendidik anak, kuncinya berdoa dan sabar 1000x sabar...  

  2. azfaAZ mengatakan...

    kadang memukul tetap diperlukan...
    bukan pukulan emosi tapi pukulan mendidik...
    memukul dengan siwak  

  3. adekjaya mengatakan...

    Bukankah kita sering lupa mengajarkan kepada anak-anak nilai -nilai yang mencakup tentang rasa empati, penghormatan kepada sesama manusia ? atau bahwa miskin karena bekerja sebagai tukang bubur jauh lebih terhormat dibandingkan kaya raya tapi hasil dari korupsi, bukan kerja keras...

    kekerasan pada anak malah akan memperburuk apa yang sudah terjadi..  

  4. Nu gaduh blog mengatakan...

    waaa....baca judulnya aja dah syereeem, pas baca,.. waa..... ternyata bunda termasuk durhaka sama anak duonk ihiks.... jadi ingat si cantik, mau peluk dan bilang, maafin bunda ya Za! makasih dah disentil, ikutan pasang bannernya yah!  

  5. azfaAZ mengatakan...

    #adek jaya
    iya setuju... kami masih belajar juga dalam hal mendidik anak...

    #na- bunda azra
    kita semua berusaha semoga tidak durhaka..:)
    silahkan...:)  

  6. mOmmO mengatakan...

    iya,,, ini memang jarang di sadari oleh kebanyakan orang tua, dan mungkin karena inilah generasi kebelakang semakin berantakan.  

  7. just Endang mengatakan...

    mungkin orangtua perlu lebih peka saja untuk tarik ulur, kapan lembut dan kapan harus bersikap keras pada anak...  

  8. artja mengatakan...

    setuju. hak anak memang masih sering terabaikan. terutama karena orang (yang ngakunya) dewasa sering menganggap dirinya lebih pintar dari pada anak-anak yang dianggapnya nggak tahu apa-apa.  

  9. azfaAZ mengatakan...

    #mommo
    semoga kita yang sudah sadar bisa menjadikan generasi yg datang lebih baik...

    #just endang
    yup betul...itulah seni mendidik anak...

    #artja
    semoga kita yang dewasa gak seperti iyu..  

  10. Um Ibrahim mengatakan...

    Salaam,

    Boleh tu idenya mukul dengan siwak ...hee..hee tapi kalau siwak bekas geli juga .. ;)  

  11. azfaAZ mengatakan...

    #um ibrahim
    bukan cuma geli... mungkin juga bau hehehe... pakai yang bersih (baru)...  

  12. Evan mengatakan...

    Setuju. Ayo dukung anak-anak. Mari kampanyekan quota 30% legislatif untuk balita. Buka peluang seluas-luasnya bagi balita menjadi presiden RI. :-)  

  13. Ros Marya Yasintha mengatakan...

    Membaca ini saya sampai merinding disko...
    Tapi saya setuju!! Banyak orang tua yang belum melakukan peran secara utuh! Terkadang malah menunjukkan kekuasaannya terhadap anak..  

  14. Andie Wicaksono mengatakan...

    ini tulisan yang bagus, jadi ada dua pihak (orang tua dan anak), gak cuma satu saja yg salah. banyak manfaatnya.
    wassalam  

  15. Catur Arie Setiyani mengatakan...

    Bunda......

    Kunjungan balik.
    Tapi pas baca yang satu ini, saya jadi sedih.

    Bisa saja saya juga durhaka sama anak ya?
    Terima kasih sudah mengingatkan...

    salam kenal ya  

  16. fitri mengatakan...

    Subhanallah. Tulisannya menyentuh sekali. Itu juga yang ada di pikiran saya selama ini, anak juga punya hak untuk tidak didholimi. Kadang-kadang atas nama disiplin saya lupa.. :-(.

    Ternyata gak gampang jadi ortu.. heran deh, untuk nyetir aja perlu SIM, tapi koq tidak ada (SIMa)Surat Ijin Mengasuh anak ya :-)?  

  17. tantan hilyatana mengatakan...

    Ternyata "durhaka" tidak hanya pada orang tua saja ya, tapi kerap terjadi "durhaka" pada anak. Abis baca ini ibu-ibu jadi tambah sayang pd anaknya  

  18. fiksi mengatakan...

    kalo saya amati2-ran :), pola pendidikan pada anak itu berubah dari jaman ke jaman. anak yang berhasil adalah anak yang bisa menggugat dan melihat kesalahan orang tuanya dulu. dan anak yang gagal, mengulangi kesalahan orang tuany.  

  19. diant mengatakan...

    seringkali kita sbg org tua tidak sadar (atau tidak tahu..?) kalau yang kita lakukan termasuk mendurhakai anak. semoga kita semua diberi petunjuk untuk membimbing titipan-Nya.  

  20. - manda ayah buat toriq - mengatakan...

    makasi ya ibu sdh mengingatkan
    ijin copy paste code di atas ya?  

  21. Anonim mengatakan...

    MASYAALLAH,HARU DEH BACA NYA, SAMPE MAU NANGIS....ANAKKU 3, 12THN 10THN DAN 1THN... ANAK YG PERTAMA ALHAMDULILLAH SHALATNYA SUDAH BAGUS, YG KEDUA MSH PERLU KESABARAN, JD DIATAS 10THN SUDAH BOLEH 'DIPUKUL' YAA?  

  22. imron mengatakan...

    subhanallah..ajakan yang menarik dan patut kita acungi jempol. Salut deh!!
    Dan insyaAllah saya sebarkan. terima kasih  

  23. Na mengatakan...

    Subhanallah, tulisan yang menarik. Memang selama ini kita merasa bahwa anak adalah "milik" kita dan melupakan bahwa mereka adalah amanah, sehingga kita memperlakukan anak untuk menuruti kemauan orang tua semata tanpa mempertimbangkan "siapa"sebenarnya "anak" yang diamanahkan kepada kita. Allahuakbar.  

  24. chika mengatakan...

    Nice post...  

  25. Anonim mengatakan...

    slma ni aq kira durhaka itu hanya pd anak trhdp ortunya rupanya ortu jg bs durhaka ya?
    Hmm.... mgkin aq salah satu org yg pernah merasakan bgmn dipukul oleh ibuku.. blm lg dr kata2nya yg sgt menyakitkan bgku. aq pernah dipukul dikepala dgn tangan, dan bhkan pernah dgn ga2ng sapu dibadanku, dan baru2 ini tanganku dipukul besi. tp bgku itu tdk terasa sakit, yg skit itu bathinku. aq sedih dgn ibu yg sptnya tdk menyayangi aq. pdhl kdg2 kesalahan yg tak pernah ada pun aq jg yg jd imbas kemarahan ibu ku. aq gk ngerti apa salahku... ju2r aq katakan klo aq syg ibuku dan aq msh berharap ibuku tdk hanya sekadar mjd seorg ibu tp jg bs mjd teman saat aq sdg sedih maupun sng.. tp diumurku yg sdh 25 thn ini aq blm mndptkan yg aq inginkan itu..  

  26. Hari Yang Indah mengatakan...

    memang, anak dilarang durhaka pada orang tua dan orang tua dilarang keras pada anak. itu harus !

    http://hari-indah.co.cc  

  27. denpry mengatakan...

    wah bagus banget nich artikelnya bolehkan aku pasang diblogerku.salam kenal dari surabaya denpry  

  28. super bonus mengatakan...

    setuju,,orang tua juga tidak boleh seenaknya durhaka pada anak,,harusnya saling instrospeksi diri,,,
    klo salah harusnya ortu juga mengakuinya,,dan sebaliknya anak juga harus hormat pada ortu..

    salam super dahsyat.
    apakah anda suka dapat uang dan buku gratis??
    jka iya,,klik link saya
    trims  

  29. Indonesia Kids mengatakan...

    Mo kasih informasi berkenaan dengan kenakalan anak dalam keluarga dan tips dalam membangun kualitas anak.

    Bahwa Nanny Stella bintang dari Nanny 911, akan datang ke Indonesia memberikan seminar berjudul : Helping families achieve their full potential

    Seminar cukup besar karena diadakan di JITEC Mangga Dua Square Jakarta pada tanggal 5 Desember 2009

    Untuk info lengkap bisa kontak ke : 021 - 5695 6060 atau klik aja : http://my-ticketstation.com  

  30. Calon orang tua mengatakan...

    Mukul boleh aja. tapi mukul yang TIDAK MELUKAI. seperti yang ayah saya lakukan dulu. beliau bilang "Le, ndang Sholat" sambil nepuk Bahu Saya. itu kan sama aja "MUKUL" :'(  

  31. bocah.info mengatakan...

    mohon ijin memuat salah satu gambar di blog anda, pada situ kami, trims  

  32. viagra without prescription mengatakan...

    Saya benar-benar seperti situs ini, itu sangat penting untuk tahu lebih banyak tentang topik ini, tetap up dan tentu saja setiap kali aku punya waktu aku akan mencintaimu untuk memeriksa lagi  

  33. Anonim mengatakan...

    kalau saya dijodohkan dengan seseorang tapi perjodohan itu semata-mata hanya karena gengsi, orang tua saya tidak mau di kalangan teman-temannya itu kalau anaknya berpacaran dengan org biasa, dia haus akan tahta dan harta. tetapi sebenarnya si anak sudah mempunyai pacar yang ia anggap pas, karna s pacar itu sangat sabar menghadapi si anak itu, mengerti anak itu dan sangat sayang kepada anak itu, kalau seperti itu bagaimna ya ?! ap yang hrus d lakukan s anak ?  

  34. Louisville Movie Theaters mengatakan...

    Nice site! I have read some article on this topics but I have to say This is really unique than any other. Great read thanks for the read!!  

  35. Unknown mengatakan...

    ak suka sm artikelnya.. krna ak jg anak yg diprlakukan durhaka sm orgtua ku sndri.. dmn ak mendapatkan pelecehan seksual dr orgtua ku sndri.. smoga allah yg memberikan hukuman kpda orgtua ku.. amiin  

  36. Online Pharmacy mengatakan...

    Nice site, I have bookmarked your site yet and I will come back again! You have a greatest site!  

  37. ira afsri mengatakan...

    maaf..sedikit berbeda dengan komen2 sebelumnya.saya pernah membaca buku yang saudara tulis kutipannya d atas.saya ingin sekali berkomunikasi dengan penulis buku tsb.ada hal yg sangat ingin saya tanyakan.adakah yang dapat membantu saya.terimakasih seblumnya.  

  38. Elliott Broidy mengatakan...

    Nice!  

  39. Moncler Outlet Store mengatakan...

    I prefer wordpress to drupal. I will try them out for sure.  

  40. Anonim mengatakan...

    orang tua (anggap ortu saya) yang tidak pernah mengerti anak. pemikiran anak dan orang tua tidaklah sama, ortu yg jauh hrs lbh mengerti karna ia yg melahirkan, baru anak yg mengikuti kebaikan ortu. untung saya ga sampai benci ortu saya  

  41. Mtp kit mengatakan...

    Mifekit - Mtp kit is a combination of two drugs especially used for prevent pregnancy (abortion) Misoprostol medicine used alone may prevent pregnancy; however, it is more often used with Mifepristone medicine, in first-trimester. Mifepristone is an anti-hormone medicine that is used for preventing the progesterone‘s effects. Misoprostol medine alone, used vaginally, is effective in more than 90% cases in terminating pregnancies of less than eight weeks. Misoprostol can also be given buccally or orally. Misoprostol is more effective when it taken vaginally. But many health professional are only giving this drug by mouth due to reports of a fatal, rare infection that affected a few female after using this drug vaginally. Some researches have shown that taking misoprostol orally works as well as when this medicine is given buccally or vaginally.
     

Poskan Komentar


 

Yang Mampir Berteduh

Link Menarik

Kuwaitana

Panduan prosedur pengurusan visa family ke Kuwait... lengkap disertai gambar...mantap selengkapnya disini

Blog paling lengkap dengan segala informasi tentang Kuwait: Bahasa, mata uang, iklim, sosial budaya, jam kerja dan libur, sekolah, hotel, tempat makan dan restaurant, rekreasi, living cost, prosedur visa, civil ID, residency permit, driving liscense.. dll..sayang gak dibuka kolom koment... selengkapnya disini

Indonesiana

Belum nemu blog Indonesia yang pas...jadi ngunjungi profile kami dulu yah..:)

View my complete profile

Duniana

Play and Learn Activities for baby...bagus2

selengkapnya disini

Blogroll

Silaturrahim



Free shoutbox @ ShoutMix
Powered by IP2Location.com

Komentar



K2 Template by: geckoandfly3 Column by: k2ModifyBloggerized n Skinned by: Az&fA